Perjalanan

Salvation Mountain Tashtar-Ata

Pin
Send
Share
Send


Limon.KG - Tashtar-Ata adalah gunung yang diselubungi rahsia dan mistisisme. Tidak ada cara untuk melakukannya tanpa legenda di sini. Kompleks ini adalah bukit batu buatan manusia yang dikenali sebagai Gunung Salvation.

Tempat ini mempunyai aura yang sangat terang, para jemaah berkumpul di sana untuk mencari pembersihan jiwa.

Tidak mungkin untuk membuktikan secara saintifik atau membenarkan kekuatan penyembuhan gunung itu, tetapi Mountain of Salvation, seperti yang dipanggil secara berbeza, berfungsi sebagai tempat suci di mana orang mencari keselamatan dari semua masalah dan penyakit.

Fenomena ini diberikan sekurang-kurangnya beberapa justifikasi oleh legenda kuno batwa Tashtar-Ata.

Penaklukan tentera Alexander the Great, kempen menghancurkan tentera Tamerlane. Era menggantikan zaman, lagu-lagu dukun pagan memberi jalan kepada doa Islam, yang dibaca setia pada Tashtar-Ata. Gunung ini menjadi tempat yang penuh harapan, sebuah gudang sejarah dan rahasia kewujudan manusia.

Salah satu legenda yang telah datang kepada kami memberitahu kami bahawa pengantara besar orang Batyr Tashtar-Ata bertempur selama 40 hari dan 40 malam dengan kekuatan kejahatan untuk kebebasan dan kemakmuran lembah subur yang indah yang terletak di kaki bukit.

Dan batir dimenangi. Dan berbaring untuk berehat selepas perjuangan yang berat. Dan dia tidur sebentar. Berabad-abad yang berlalu, dan di tempat di mana hati heroik mengalahkan, masih ada batu yang megah, yang melambangkan kekuatan semangat batir.

Sejak itu, khabar angin itu telah merebak di kalangan rakyat bahawa setiap orang yang membawa batu di sini, yang menjadi saksi bisu kepada semua kesulitan orang-orang yang menderita, dan melemparkannya ke batu hati Tashtar-Ata dengan doa untuk kebahagiaan dan kemakmuran, dia akan merasakan betapa keharmonian dan ketenangan memenuhinya kehidupan
Jadi tumbuh gundukan buatan manusia yang besar, mengingatkan orang-orang sezaman masa lalu.

Pada bulan Jun 2013, kompleks kerohanian dan seni bina dibuka di Gunung Tashtar-Ata. Ia terdiri daripada empat bangunan suci - Muslim, Kristian, Buddha dan Yahudi. Pemula adalah Profesor Jenishbek Nazaraliev, yang memutuskan untuk menyatukan empat agama dunia di bawah langit Kyrgyzstan.

Doa membaca dengan cahaya lilin, kesendirian dan kepekatan memimpin seseorang di Tashtar-Ata untuk keharmonian yang tinggi dengan dirinya dan dunia.
Gunung ini dikenali jauh di luar sempadan Kyrgyzstan dan merupakan tempat perhimpunan orang-orang yang mencari jalan penyelesaian kepada masalah dan masalah mereka dengan harapan kekuatan ajaib Tashtar-Ata.

Foto dan perihalan

Tashtar-Ata (dari Kyrgyz "Father of Stones"), atau dengan cara lain, "Mountain of Salvation", adalah barrow buatan manusia yang terbuat dari batu bulat, yang terletak di tengah pinggir gunung dengan nama yang sama di sempadan Tien Shan dan Chui Valley, 10 kilometer dari Bishkek - ibu kota Kyrgyzstan. Pada tahun 2005, pentadbiran daerah Alamedin di wilayah Chui, di mana terletak Tashtar-Ata, membawa gunung ke kartografi moden Kyrgyzstan berasaskan pemeriksaan sejarah dan budaya yang dijalankan oleh Profesor Jenishbek Nazaraliev.

Legenda kuno dan tradisi dalam hal Tashtar-Ata tidak dapat dipisahkan dari fakta sejarah. Dalam cerita rakyat lisan, Tashtar-Ata memperoleh aura misteri, gunung itu muncul sebagai tempat untuk solat dan ritual keagamaan. Pada tahun 329 SM tentera Alexander the Great menyerang Asia Tengah. Tidak jauh dari tempat lokasi semasa Tashtar-Ata, Makedonia mendirikan sebuah kota yang bertembok - Alexandria Eskhat. Dari sini dia terus memimpin pahlawan-pahlawannya ke Timur dengan matlamat mewujudkan Empayar Besar.

Salah satu legenda mengatakan bahawa penaung hebat orang Kyrgyz, Batyr Tashtar-Ata, bertempur selama 40 hari dan 40 malam dengan kekuatan jahat untuk kebebasan dan kemakmuran lembah subur yang indah yang terletak di kaki bukit. Batyr menang, berbaring untuk berehat selepas pertempuran dan jatuh tidur selama-lamanya. Berabad-abad kemudian, di tempat tempat pahlawan itu mati, masih ada batu yang megah, yang memantapkan kekuatan semangat batir. Menurut legenda, sejak itu, sesiapa yang membawa batu ke gunung dan melemparkannya di gundukan Tashtar-Ata dengan doa untuk kebahagiaan, menemukan ketenangan pikiran. Pengesahan perkaitan tradisi purba adalah bukit buatan manusia.

Dari dasar dataran ke gundukan membawa tangga bertumbuk batu yang terdiri daripada 365 langkah. Ia melambangkan jalan menuju pemurnian dalaman. Menurut legenda, dengan setiap langkah seseorang yang membawa batu ke atas menjadi lebih dekat untuk menyingkirkan masalahnya.

Balap batu pada Tashtar-Ata bertindak sebagai penjaga gerbang. Para penyelidik masih belum mencapai persetujuan tentang apa yang berhala-berhala batu yang diukir oleh tuan purba itu mewakili: perwujudan nenek moyang yang telah mati, perwujudan musuh yang mati, atau perselisihan biasa. Patung-patung ini, yang tersebar di seluruh wilayah yang luas dari Mongolia ke padang rumput selatan Rusia, dari 9 hingga 15 abad.

Api unggun yang dibina berhampiran Tashtar-Ata adalah tempat di mana, menurut legenda, dewa-dewa purba dalam upacara ritual mereka merayu kepada semangat nenek moyang mereka, meminta mereka untuk menyelamatkan diri dari serangan orang asing atau untuk menyelamatkan tanaman dari kemarau, dan ternakan dari penyakit. Mereka juga berdoa untuk keselamatan jiwa, kerana dipercayai bahawa api, dengan cahaya, membersihkan pikiran orang-orang yang berdoa. Sebuah perapian digunakan oleh pelancong dan jemaah untuk membakar sebahagian barang-barang mereka dari kehidupan sebelumnya. Ini secara simbolik mengingatkan memori masa lalu yang buruk menjadi abu.

Satu centenarian berduri berterusan - hawthorn dianggap sebagai azimat suci di kalangan banyak orang. Dengan mengikat jalur bahan di cawangannya, orang bergabung dengan kekuatan dan daya hidupnya. Kebiasaan ini dipelihara hingga ke hari ini di kalangan orang-orang di dunia yang berbeza dengan agama yang berbeza. Dengan mengikat simpulan kuatnya pada salah satu cawangan hawthorn itu, seorang lelaki membaiki selama-lamanya dalam fikiran bawah sedarnya keputusannya untuk mengubah hidupnya menjadi lebih baik.

Pada bulan Jun 2013, kompleks kerohanian dan seni bina yang terdiri daripada empat bangunan keagamaan telah dibuka di Gunung Tashtar-Ata. Bilik-bilik doa Yahudi dan Muslim, kapel Kristian dan stupa Buddha telah dibina semula atas inisiatif Profesor Nazaraliev. Asas pembinaan mereka adalah maklumat yang berpecah-belah mengenai kewujudan gereja-gereja dan bilik-bilik doa dari agama-agama dunia utama di laluan Silk Road - koridor perdagangan antara Eropah dan Asia, di kawasan Tashtar-Ata moden. Pada 26 Jun 2013, wakil rasmi denominasi agama di Kyrgyzstan mengangkat bangunan dan berdoa di atasnya.

Bagi kebanyakan pelancong dan jemaah dari negara lain, Mountain of Salvation Tashtar-Ata terkenal dengan makna suci, mitos dan legenda. Selama lebih dari sepuluh tahun, orang telah berbondong-bondong di kaki Tashtar-Ata, masing-masing dengan masalah dan sikap mereka sendiri, tetapi semua dengan harapan akan kesan yang ajaib, baik itu kesihatan yang buruk, memperoleh dan mengekalkan bentuk sukan, gangguan psikologi, peremajaan atau ketidaksuburan. Malah kanak-kanak kecil datang ke gunung untuk penyembuhan.

Baru-baru ini, penagih dadah semakin mendaki gunung dengan harapan dapat menyingkirkan dadah dan memulakan kehidupan baru. Setiap tahun, Tashtar-Ata dikunjungi oleh beberapa ribu pelancong dan jemaah haji.

Batu suci

Bantuan
Batu suci. Usianya 350 juta tahun. Tanah air kecil adalah lereng utara rabung Moldo-Too saat ini di distrik Jumgal di wilayah Naryn di Kyrgyzstan. Sejarah asal kembali ke abad Visean era Paleozoic. Pada era awal, puncak-puncak gunung telah dipenuhi dengan batu-batu itu. Semasa gegaran dan tanah runtuh, batu-batu telah dilancarkan dan telah didepositkan sudah berada di zon tanah liat yang kecil. Bola batu terutamanya terdiri daripada batu kapur dan pelbagai saiz dari beberapa milimeter hingga diameter 30 - 40 sentimeter.

Segala-galanya di dunia ini adalah sementara. Orang yang dilahirkan, mati, terbang selama berabad-abad, perubahan zaman, dunia itu sendiri menjadi berbeza. Peristiwa-peristiwa dan fenomena sejarah yang hebat menyapu, berkedip seperti tongkat di tangan seorang penyihir yang mahir - Yang Mulia Waktu, dengan itu mengesahkan kebenaran lama - tidak ada yang kekal selama-lamanya.

Batu adalah abadi ... Napas abad hanya menguatkan keteguhan batu, menjadikannya lebih stabil. Sains telah menemui bahawa batu-batu besar semakin meningkat dari semasa ke semasa. Mistik?

Mengikut legenda purba, batu-batu bulat ini sepenuhnya bulat sekali melayani tuhan-tuhan yang mulia sebagai peluru peluru semasa pertempuran sengit dengan setan kejahatan yang bertujuan merebut kuasa ke atas dunia.

Empat puluh hari dan empat puluh malam, gergasi tua Tashtar-Ata mempertahankan lembahnya di kaki bukit Tien Shan dari hamba Setan. Daripada senjata dia hanya mempunyai bola batu yang menyapu gerombolan setan. Tashtar-Ata menang. Lelah, dia turun dari gunung dan berbaring, mengagumi keindahan lembah yang selamat, dan bahkan melupakan impian beribu-ribu tahun, senjata meluas. Dan di mana hati gergasi itu memukul, penuh kebaikan, blok batu bulat besar muncul di permukaan bumi. Begitu juga - pengembara, melewati rentetan gunung dan dataran yang tidak dapat ditembusi, mengambil batu-batu bulat berabad-abad lamanya, mengucapkan masalah dan keinginan mereka terhadap mereka dan menyusunnya dari blok ini dengan harapan bahawa hati Tashtar-Ata akan mendengar doa mereka dan menyelamatkan mereka dari kemalangan. Di sinilah nama itu berasal - Tashtar-Ata Salvation Mountain ...

Dari zaman purba, orang datang ke sini dari seluruh dunia untuk keselamatan mereka daripada ketagihan dadah. Mengeluarkan batu, penagih membebaskan fikirannya dari pengaruh kekuatan gelap. Jemaah haji dari seluruh dunia hingga ke hari ini, dengan harapan untuk masa depan, menyampaikan kesakitan dan kepahitan mereka ke bukit batu. Hebat Batu-batu suci dan hari ini, selepas berjuta-juta tahun, membantu manusia dalam memerangi syaitan dadah. Mungkin kerana batu-batu itu berdoa, tepukan dengan tenaga yang kuat untuk kebaikan dan kekudusan, sejarah, mistisisme, mereka dianggap sebagai simbol monolitik kekuatan Roh dan Minda. Bola batu telah mengekalkan sifat-sifat ini selama beribu-ribu tahun.


Rumah Batu Suci

Moldo-Too. Nampaknya Alam sendiri tinggal di sini. Setelah dipagar dari pusat tamadun republik - kota Bishkek - dengan jarak lebih dari 400 kilometer ke tenggara. Bukit-bukit gergasi megah seolah-olah menaikkan langit. Ketinggian puncak adalah 4400 meter! Julat gunung meluas lebih dari 90 kilometer.

Untuk mendapatkan dari kaki bukit ke puncak utara rabung, di mana batu-batu suci terletak, anda hanya boleh menunggang - laluan berjalan melalui banyak gaung yang tidak dapat dilalui, lereng curam, sepi padang pasir, rumput hutan Tien Shan spruce. Mereka yang menganggap diri mereka sebagai pendaki sebenar, dan mereka terpaksa menyunggingkan kuda. Jalan raya mengambil lebih dari sepuluh jam tanpa rehat.

Ini benar-benar syurga! Apakah tasik Marenovoe yang berwarna biru di kaki tebing yang diliputi salji lebur. Sebuah oasis kecil di kalangan landskap gunung liar. Angin selatan tidak menembusi ke jurang ini, oleh itu, terdapat permafrost.

Pada ketinggian lebih dari tiga ribu meter, wajah yang belum pernah terjadi sebelumnya dari keindahan Alam Yang Mulia dinyatakan ... Gergasi diabase, marmer, kuartzit dan phyllite tersebar di sekeliling. Sungai-sungai yang mengamuk menjadi sungai-sungai tipis. Dunia daratan, lemas dalam semak semut yang tidak berkesudahan, larut di balik kabut di setiap bukit yang mengatasi. Di sini segala-galanya adalah berbeza-beza di bawah kaki, batu, rumput, udara. Perasaan seolah-olah anda telah diangkut jutaan tahun yang lalu, ke dalam dunia murni, belum disentuh oleh tamadun, dan gelombang euforia yang tidak dapat difahami dari ini.

... Mereka terletak di antara serpihan batu kapur, bulat, seperti planet kita, beludru-kasar, seperti bumi itu sendiri. Mutiara batu. Itu hanya mereka yang tidak tertutup dalam cengkerang, tetapi dalam perbezaan syal.

Liga Dunia "Mind Without Drugs", dicipta oleh Dr. Zhenishbek Nazaraliev, yang bertujuan untuk membentuk ideologi penyalahgunaan dadah sosial dalam kesadaran dunia, telah memilih batu-batu suci ini, yang mewakili harmoni semangat dan fikiran, untuk persembahan simbolik kepada Anggota Kehormatannya. Antara mereka ialah Setiausaha Agung PBB Kofi Annan, Kesucian Dalai Lama XIV, Ketua Umum UNESCO Koichiro Matsuura, seorang pelakon Amerika, idola berjuta-juta, dan baru-baru ini, Gubernur California Arnold Schwarzenegger, bintang tinju dunia Kostya Tszyu dan banyak lagi Tokoh-tokoh terkemuka dalam sains, politik, seni, perniagaan dan sukan. Sijil anggota penuh Liga dan batu suci juga diberikan kepada pesakit Dr. Nazaraliev yang membuat ziarah ke Gunung Salvation Tashtar-Ata.

P.S.
... Timur, dengan falsafahnya yang beragam, sehingga rahsia yang tidak dapat difahami, nilai-nilai sensasi yang tidak wajar, menjadi tanah air yang merosakkannya yang telah menjejaskan semua benua planet - ketagihan dadah. Pada masa akan datang, sebagaimana orang-orang bijak meramalkan, pengembalian penyakit ini juga akan datang dari sini. Untuk Timur menimbulkan sumber perasaan setan, yang melibatkan siksaan dan kematian, - Timur, menurut perintah yang tidak tertulis dari atas, mesti menghancurkan makhluk yang sangat besar ...

Tonton video itu: The Story of Salvation Mountain (Ogos 2020).

Pin
Send
Share
Send